Lestarikan Adat Budaya Lampung Dengan Seruit, Kementrian Pendidikan BPNB Jawa Provinsi Apresiasi

167

Lampung Utara,-Lensahukumnews.com
Tindaklanjut dari upaya pelestarian nilai budaya Kategori Perorangan, membuat pihak Kementerian Pendidikan, Kebudayaan Riset dan Tekhnologi, melalui Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) Provinsi Jawa Barat, kembali turun ke Kabupaten Lampung Utara, guna menghadiri ‘Nyeruit Bareng’ bersama tokoh, masyarakat setempat, Selasa 27 September 2022.

Pelestarian budaya Nyeruit yang dimotori Yosef Arizandi, dipusatkan di jalan Suttan Selibar Jagad Kelurahan Kotabumi Ilir Kecamatan Kotabumi. Hadir perwakilan Pemerintah Kabupaten Lampung Utara saat itu, antaranya Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, Kepala Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata, Camat Kotabumi dan jajarannya, Tokoh Adat setempat serta pelajar sebagai generasi muda.

Ditampilkan dalam giat itu, bagaimana cara mengolah sambal calon seruit dengan bahan mulai dari Cabai, Rampai, bawang, terasi dan garam/gula secukupnya.

Selanjutnya, sambal yang telah jadi akan dipadukan atau diaduk dengan daging ikan yang telah matang, baik itu ikan bakar, pepes ataupun goreng.

“Agar lebih terasa nikmat, orang Lampung biasanya mencampur dengan isem kembang (buah mangga muda) agar lebih harum aromanya. Tapi karena bertepatan sedang musim buah durian (duren) maka pada agenda ini sambal tadi kita beri satu dua butir buah duren agar sempurna menjadi Seruit.” Ucap Yosep.

Yosef Arizand memiliki tekad bagaimana Seruit ini dapat terus dilestarikan oleh generasi muda. Apalagi dilokasi nyeruit bertepatan dengan salah satu rumah tokoh adat yang sudah berdiri sejak tahun 1816 silam.

“Ini untuk mengenalkan dan melestarikan budaya kepada generasi muda kita, karena seruit ini khas orang Lampung, jadi jangan sampai orang Lampung asli lupa dengan seruit itu sendiri.” Kata dia.

Ucapan terimakasih tak lupa disampaikan kepada pihak BPNB Provinsi Jawa Barat yang merupakan Unit Pelaksana Teknis (UPT) Kemendikbud Ristek, Para Pelajar, Tokoh Adat dan Pemerintah setempat. Ia berharap hal ini dapat terus menjadi perhatian khusus dalam pelestarian budaya.

“Terimakasih kepada semua pihak yang terlibat dalam nyeruit ini, penting sebagai pemuda saya akan terus berupaya ‘Nyeruit’ ini dapat dikenal hingga mancanegara.” Pungkasnya.

Sementara itu, tim dari Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) Jawa Barat, Hendra Gunawan.S.Kom, menyebut, bahwa pihaknya akan mensuporting kegiatan seperti ini.

“Tentunya kita akan suporting kegiatan ini. Kita tau bahwa pengembangan pemanfaatan terhadap aspek kebudayaan salah satunya kuliner seruit yang ada di Lampung Utara. Mudah mudahan seruit ini bisa dimanfaatkan sehingga masyarakat bisa tau.” Ucap Hendro, seraya mengatakan, “Mantab sangat, dan saya baru kali ini juga.” Ucap dia.

Sementara ditempat yang sama Bupati Lampung Utara dan Wakil bupati Lampung memberikan sambutan yang kini diwakilkan oleh kepala dinas Dispora imam Hanafi menyampaikan rasa bersyukur dan berterima kasih kepada penyelenggara acara yang pada hari ini melaksanakan Sosialisasi Kuliner Khas Daerah Lampung Kabupaten Lampung Utara sebagai upaya mengangkat dan mengembangkan potensi kuliner daerah kita miliki.
“Kita menyadari, bahwa banyaknya produk makanan asing dan gerai-gerai makanan cepat saji yang sempat menjamur di tengah masyarakat, harus bisa menyadarkan kita akan perlunya pelestarian kuliner tradisional agar tidak luntur ditengah-tengah derasnya pengaruh era kemajuan zaman ini.

Tentunya Makanan lokal atau masakan tradisional kita adalah bagian dari kekayaan ragam kuliner dan jati diri bangsa. Karena itu, sebagai bagian dari komponen bangsa, maka kita harus dapat menjadi pelopor membudayakan kembali pangan lokal, yang dapat menyerap bahan baku dari para petani lokal. “Dengan potensi yang sangat beraneka ragam itulah maka peluang kita untuk mengembangkan kekuatan ekonomi baru melalui industri kreatif akan semakin terbuka”.

Lanjut, Mudah mudahan melalui kegiatan seperti ini dapat mendorong tumbuhnya kecintaan dari para pelajar terhadap keanekaragaman kuliner daerah yang diharapkan dapat menumbuhkan industri kreatif untuk kemajuan kuliner daerah Lampung Utara di masa mendatang, “Ujarnya.

Lebih lanjut dirinya menghimbau Mari kita bersama mencintai kuliner khas daerah kita sendiri, mencintai kuliner khas Lampung Utara, dengan tetap menjaga soliditas dan sinergitas, agar Kabupaten Lampung Utara yang kita cintai bersama ini dapat senantiasa aman, agamis, maju, dan sejahtera. Tandasnya.(Arf)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini