Puisi Karya Ketua SMSI Lampura Ikut Serta dalam Ajang FSIGB 2020 di Kepulauan Riau

253

Lampung Utara||Lensahukumnews.com
Tim kurasi puisi yang akan mengikutsertakan sejumlah penyair dalam ajang Festival Sastra Internasional Gunung Bintan (FSIGB) 2020 di Kepulauan Riau akhirnya menuntaskan seleksi dan pemilihan puisi-puisi yang dianggap layak dan patut untuk dimuat dalam tiga buku antologi puisi dengan tajuk Jazirah 4, Jazirah 5, dan Jazirah 6.

Hal ini diumumkan melalui penanggungjawab kegiatan FSIGB 2020, atas nama Rida K Liamsi
bersama Husnizar Hood, tertanggal 30 Juli 2020, di Tanjungpinang, yang disampaikan secara daring pada Senin, 3 Agustus 2020.

“Salam Puisi bertubi-tubi.
Akhirnya selesai juga kerja memilih puisi dan penyair yang puisinya akan dimuat
dalam tiga antologi puisi bersama dan akan diterbitkan dalam rangka Festival Sastra Internasional Gunung Bintan ( FSIGB ) 2020,” urai Rida K Liamsi
bersama Husnizar Hood, yang diterima Media Senin, 3 Agustus 2020 mendatang.

Disampaikan lebih lanjut, terdapat 570 penyair yang mengirimkan puisinya dengan jumlah 2.400 puisi untuk ketiga antologi tersebut.

“Tim kurator telah melakukan seleksi dan pemilihan puisi-puisi yang dianggap layak dan patut untuk dimuat dalam ketiga antologi tersebut. Seleksi dan pemilihan ini dilakukan dengan memperhatikan asfek kesesuaian antara puisi dengan tema masing-masing antologi,” terangnya.

Khusus untuk antologi Jazirah 5, lanjut Rida L. Kamsi, juga mencermati komitmen dan dedikasi kepenyairan para pengirim puisi dengan menyimak biodata kepenyairan peserta, antara lain ditandai dengan informasi tentang buku puisi tunggal yang sudah dimiliki, atau sudah ikut serta dalam berbagai antologi
puisi bersama selama masa kepenyairannya. Serta kegiatan lain dalam perpuisian.

Untuk antologi Jazirah 5 (lima), aku Rida L. Kamsi, tim kurasi bekerja lebih ekstra lama, hampir satu bulan, karena selain jumlah penyair /pengirimnya lebih banyak juga karena temanya;
Angin, Ombak dan Gemuruh Rindu, telah mengundang para peserta untuk
menafsirkannya secara terbuka.
Tim akhirnya memilih 220 penyair
dan memilih hanya 1 (satu) puisi dari masing-masing penyair yang akan dimuat dalam
antologi Jazirah 5 (lima) tersebut,” jelasnya, seraya menyatakan ada sejumlah nama pengirim yang tidak
terpilih.

Disampaikan lebih lanjut, untuk antologi Jazirah 6 (enam) diperuntukkan secara khusus bagi penyair atau pengirim yang berdomisili di Kepulauan Riau.

Sementara itu, salah satu penyair asal Provinsi Lampung dan berdomisili di Kabupaten Lampung Utara (Kab. Lampura) yang puisinya masuk dalam antologi Jazirah 5, tercatat nama Ardiansyah, yang tak lain merupakan wartawan Media Siber sinarlampung biro Lampura, sekaligus Ketua Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Lampung Utara.

Saat dikonfirmasi, dirinya menyampaikan rasa syukur atas salah satu karya puisinya yang terpilih untuk mengikuti ajang FSIGB 2020.

“Ya, alhamdulillah. Saya merasa senang atas terpilihnya puisi saya untuk masuk dalam antologi Jazirah 5,” ujar Ardiansyah, saat dikonfirmasi, Senin, 3 Agustus 2020.

Dikatakannya, ini memberikan motivasi tersendiri bagi dirinya dan berharap dapat memberikan inspirasi kepada para penulis, khususnya dalam bidang sastra, yang ada di Kabupaten Lampung Utara. ( anto/red )

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini